Artikel Terbaru

Anti COPAS

Strategi Akumulasi Buy and Hold (Membeli dan Menahan Saham)

Akumulasi buy berarti membeli terus-menerus seperti prinsip menabung dan alangkah baiknya membeli ketika IHSG sedang jatuh. Sedangkan "hold" berarti menahan atau mengendapkan saham sampai benar-benar memberikan profit maksimal.
Sumber Gambar : www.shutterstock.com
Mengapa harus memakai strategi buy and hold ??
Sebagai investor receh bukan bandar, jika menerapkan trading dengan sistem buy and sell dengan menerapkan cut loss maka uang yang diinvestasikan akan mudah terbawa oleh permainan bandar. Alangkah baiknya sebagai investor kecil menerapkan strategi bottom fishing atau buy low and sell high. Investor receh akan cenderung menjadi investor jangka panjang agar uang yang diinvestasikan berkembang dan tidak malah berkurang tergerus permainan pasar sehingga membutuhkan strategi hold sampai menunggu penjualan dimana harga saham benar-benar naik.

Saham seperti apa yang cocok dilakukan strategi buy and hold ??
Saham dengan fundmental bagus berdasarkan analisa keuangan perusahaan atau jika belum kompeten melakukan perhitungan maka bisa memilih saham blue chips yang sudah terindeks LQ45. Dengan strategi akumulasi buy and hold maka prinsipnya sama seperti menabung sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit dan tentunya jika investasi di saham blue chips maka return yang didapatkan akan melebihi dari semua instrument investasi lainnya.

Bagaimana penerapan yang harusnya dilakukan untuk strategi buy and hold ??
Prinsip utama yang harus dipegang oleh investor adalah diversifikasi yaitu meratakan di semua lini investasi, maksudnya jika memilih saham sebagai sarana investasi maka jangan memilih 1 saham saja namun memilih setidaknya >3 saham dengan sektor yang berbeda-beda misalnya konstruksi, consumer good dan perbankan. Mengapa demikian ?? karena pergerakan harga saham berubah-ubah tergantung kondisi ekonomi, politik dan sosial baik nasional maupun global dan kita tidak tahu prospek bidang apa yang terbaik di tahun mendatang. Setelah melakukan diversifikasi maka mulai melakukan buy ketika harga wajar dan terus melakukan buy seperti pada strategi average down.

Apakah strategi buy and hold terbukti efektif ??
Sangat terbukti, karena di dalam investasi saham tidak ada yang namanya rugi namun adanya istilah tertahan (hold). Jika saham masih tertahan maka modal belum bisa dikatakan rugi (loss) kecuali kalau saham sudah terjual dibawah harga beli. Investasi saham sangat berbeda dengan investasi/trading forex dimana forex jika sudah dibeli dan investasi terus dibawa turun oleh pasar maka uang akan hilang sedangkan investasi saham tidak akan pernah hilang namun sekedar tertahan. Oleh karena itu, pemerintah me-legalkan investasi ini karena tidak pernah merugikan investor.

Apakah penulis juga menerapkan strategi buy and hold ??
Ya benar, penulis melakukan strategi tersebut untuk konstruksi yang diprediksi di masa mendatang memberikan prospek yang menggiurkan yaitu sektor consumer good, konstruksi dan telekomunikasi. Strategi yang diterapkan adalah kebalikan rekomendasi dari market, dimana ketika IHSG turun penulis melakukan akumulasi buy terus-menerus sampai akhirnya tercapai average down dan sesudah beberapa bulan sekiranya return sudah mencapai >15% sebagian bisa dijual dan sebagian digunakan untuk investasi jangka panjang. Mengapa sebagian saham harus dijual ?? karena didalam pergerakan saham ada naik-turun, sehingga nanti penulis akan membeli kembali saham tersebut ketika low price dan dari aktifitas tersebut penulis sudah mendapatkan capital gain dan mendapatkan saham kembali seperti semula.

Referensi : Pengalaman pribadi investasi

Previous
« Prev Post