Artikel Terbaru

Strategi Bottom Fishing-Buy Low Sell High (Membeli Ketika Harga Murah dan Menjual Ketika Tinggi)

Bottom Fishing adalah strategi memancing saham pada harga bawah. Strategi ini mirip dengan "buy low-sell high" dan memang inilah yang harus dilakukan oleh investor jangka panjang dalam men-deposit-kan hartanya sehingga lambat laun uang-nya akan berkembang karena diputar untuk modal bisnis perusahaan.
Sumber Gambar : www.blogs.wsj.com
Mengapa harus memakai strategi bottom fishing ??
Karena didalam pergerakan saham ada 3 istilah yang umum yaitu bullish, bearish dan sideways. Ketika bearish dan mencapai support terbawah tentunya harga akan memantul kembali ke harga atas sehingga seorang investor berlomba-lomba menemukan dimana letak titik support ketika bearish. Seni yang dipakai untuk mencari titik tersebut dinamakan analisa teknikal menggunakan pendekatan fibonacci. Pergerakan harga saham akan terus berpola sama yaitu ketika naik tajam (bullish) maka pada waktunya akan jenuh dan mencapai titik teratas (resistance) kemudian stagnan pada beberapa periode tertentu (sideways) dan seketika akan turun tajam (bearish) karena sentimen negatif dan kurang percaya diri terhadap kondisi ekonomi sampai mencapai level terendahnya (support).

Bagaimana cara mengetahui waktu yang tepat ketika investor harus memakai strategi tersebut ??
Melihat tujuan investasi dahulu apakah jangka panjang atau pendek, melihat analisa fundamental perusahaan apakah harga masih wajar atau sudah tinggi, melihat produk yang dihasilkan apakah kompetitif di masa yang datang atau tidak dan melihat tipe investor apakah risk aversion atau risk preference. Investor dengan tipe risk preference (suka resiko) maka akan membeli pada kebalikan rekomendasi diluar seperti ketika IHSG turun atau ketika harga saham sedang bearish dan berharap menemukan titik support dimana harga saham dinilai sangat murah. Sedangkan investor tipe risk aversion (menjauhi resiko) akan selalu follow the giant dimana akan mengikuti rekomendasi diluar dan apa yang dilakukan oleh bandar atau akan membeli ketika IHSG sudah memantul dari titik support-nya dan sedang menuju fase bullish.

Saham seperti apa yang tepat dilakukan strategi bottom fishing ??
Saham PBV yang masih undervalue cocok digunakan untuk strategi ini, karena potensi volatile-nya yang masih tinggi dengan return yang besar. PBV (price to book value) adalah perbandingan harga saham di pasaran terhadap harga normalnya berdasarkan kondisi keuangan perusahaan. PBV overvalue maupun undervalue belum sepenuhnya bisa untuk men-judge apakah perusahaan dalam kategori wajar, mahal atau murah karena diluar faktor yang dapat dilihat dan terukur seperti laporan keuangan dan market yang besar (faktor tangible). Disamping faktor tersebut, masih terdapat faktor intangible yang tidak bisa terukur seperti aset merk, aset terkenal di pasar dan aset kepercayaan publik untuk bertahan di kondisi apapun. Bandar/investor pada umumnya menyerbu saham lapis 2 dan 3 untuk trading karena bisa memberikan tingkat imbal hasil yang umumnya lebih cepat dibandingkan saham blue chip yang pergerakannya sedikit lebih lambat.

Apakah penulis pernah menggunakan strategi bottom fishing ??
Pernah, pada saham GIAA, SKRN, FILM dan KPAS dimana ketika dibeli dikisaran harga gopek dan dalam tempo <1 minggu naik >15%. Analisa yang digunakan ketika itu adalah PBV yang undervalue, terlebih berita terkini memberitahukan terdapat informasi positif terhadap ekspansi perusahaan sehingga bisa dipastikan peluang perusahaan di masa mendatang akan berkembang.

Referensi : Pengalaman pribadi investasi

Previous
« Prev Post