Artikel Terbaru

Strategi Wait and See (Menunggu dan Melihat Pergerakan Harga Saham)

Wait and See adalah strategi yang sudah umum dilakukan di dunia pasar modal saham. Strategi tersebut menganjurkan investor untuk menunggu dan melihat perkembangan keuangan tanah air maupun global untuk memutuskan aksi beli dan jual. Strategi ini berhubungan dengan melakukan riset terhadap analisa fundamental dan teknikal perusahaan agar bisa menentukan entry point pada harga saham yang wajar. Hal ini karena jika investor salah masuk di harga yang masih mahal maka akan membutuhkan waktu lama untuk dapat profit atau bahkan harus menerapkan strategi lain seperti average down untuk menurunkan harga akumulasi buy-nya.

BACA JUGA : Strategi Average Down

Sumber Gambar : www.sis.mob.org
Mengapa harus menggunakan strategi wait and see ??
Karena dunia pasar modal saham sangat dipengaruhi oleh kondisi ekonomi/keuangan global karena investor berasal dari berbagai negara walaupun terbesar di BEI adalah investor Indonesia. Strategi tersebut digunakan untuk menganalisa apakah bandar saham sedang menggoreng saham atau memang benar-benar investasi karena fundamental perusahaan bagus. Perlu diwaspadai juga, kenaikan harga saham yang drastis bisa disebabkan juga karena ada moment emiten akan melakukan aksi korporasi atau pembagian deviden. Sangat penting bagi seorang investor untuk belajar tentang bandarmology yaitu ilmu yang mempelajari aktifitas yang dilakukan oleh bandar seperti akumulasi dan distribusi. Ketika bandar sedang akumulasi maka harga saham akan terkerek naik sedangkan ketika distribusi berarti bandar sedang menjual ke retail saham dan harga perlahan akan turun.

BACA JUGA : Strategi Cut Loss

Tahun 2019, strategi apa yang cocok digunakan ??
Pesta demokrasi di Indonesia dilakukan Bulan April 2019 dan menurut analisa para ahli siklus 5-10 tahunan akan terus berulang dimana tahun 1998 terjadi krisis moneter dengan jatuhnya rezim orde baru, kemudian tahun 2008 terjadi inflasi yang besar yang menyebabkan emiten banyak yang berguguran, tahun 2010 sektor pertambangan juga mulai goyah dan diprediksi tahun 2019 juga terjadi penurunan nilai IHSG karena terdapat gejolak politik selama masa pesta demokrasi. Dengan berdasarkan analisa tersebut, para ahli menyarankan strategi wait and see untuk berinvestasi dan menunggu keadaan ekonomi-politik sudah membaik.

Sektor apa yang direkomendasikan di tahun 2019 ??
Saran penulis dan juga inline dengan para ahli diluar yaitu sektor konstruksi dan consumer good adalah yang paling bersinar dan tentunya dilakukan ketika pesta demokrasi sudah dilaksanakan dan kondisi negara sudah kondusisif. Sektor konstruksi meliputi JSMR, PTPP, WSKT sedangkan consumer good meliputi UNVR, GOOD, INDF, ICBP. Sektor perbankan merupakan alternatif pilihan juga karena program FINTECH yang terus digencarkan dan program CASHLESS yang hampir wajib di semua lini transaksi. Sektor perbankan yang direkomendasikan adalah BBCA, BBNI, BBRI, BMRI, BBTN.

BACA JUGA : Mengapa Harga Saham Naik-Turun

Strategi wait and see seperti apa nanti yang harus dilakukan ??
Bulan 1-4 tahun 2019, melihat pergerakan nilai IHSG apakah akan terus naik atau cenderung volatile dan sebaiknya membeli saham-saham blue chips karena sewaktu-waktu terjadi kondisi ekonomi yang tidak kondusif maka saham tersebut akan berdampak tidak signifikan terhadap modal yang diinvestasikan. Saham blue chips berarti saham yang memiliki kapitalisasi pasar yang besar, diminati banyak investor dan menjadi penggerak harga saham. Sektor yang banyak direkomendasikan oleh para analis diluar ketika ekonomi kurang baik namun masih aman untuk investasi adalah sektor consumer good dan construction.

Strategi apa yang dilakukan penulis memasuki tahun 2019 ??
Saham yang mengendap di tahun 2018 dan bukan blue chips akan terus dilakukan strategi average down sampai akhirnya bisa segera dijual dan wait and see untuk investasi kembali dengan melihat beberapa parameter di analisa fundamental. Sedangkan saham yang sudah masuk blue chips akan terus disimpan karena penulis yakin dengan kondisi keuangan apapun masih akan terus bertahan.

Referensi : Pengalaman pribadi investasi

Previous
« Prev Post