Artikel Terbaru

Anti COPAS

Sistem Bandarmology Saham

Bandarmology adalah ilmu yang mempelajari atau menganalisis aktifitas yang dilakukan bandar. Di dunia pasar saham, analisa bandarmology sangat diperlukan untuk menajamkan analisa teknikal yang sudah dibuat. Siapakah bandar itu ?? bandar adalah sekelompok investor atau broker atau perkumpulan fund manager dengan modal yang sangat besar dimana tujuan utamanya sama seperti ingin menaikkan/menurunkan harga saham. Bandar ini mengelola uang titipan investor misalnya dana dari reksa dana, asuransi, deposito, tabungan atau titipan modal perusahaan. Jadi bandar hanyalah istilah perkumplan saja bukan pelaku perorangan jadi jangan di-anologi-kan negatif yaitu penipu atau pembentuk harga saham walaupun didalam aplikasinya memang bisa membentuk harga saham.

Sumber Gambar : www.finansialku.com
Mengapa bandar tidak bisa di-judge sebagai pembentuk harga saham ??
Karena investor di BEI berjumlah ratusan juta dengan broker sekitar 60 perusahaan dan emiten berjumlah 600-an sampai awal tahun 2019. Perputaran uang di pasar saham per hari mencapai ratusan trilyunan rupiah sehingga jika terdapat bandar misalnya dari broker A akan membentuk harga saham emiten A maka bagaimana dengan broker lain dan belum lagi investor retail. Apakah semua isi kepala investor sama ketertarikannya terhadap emiten A tersebut ?? jawabannya pasti tidak, jadi walaupun terdapat bandar maka jangan takut harga akan dimainkan karena bandar yang bisa memainkan harga sudah tentu harus memiliki uang setidaknya 1/3 dari uang yang berputar di pasar saham dan ini cukup mustahil terpenuhi.

Bandar seperti apa yang digambarkan di sistem bandarmology ??
Bandar yang dimaksudkan adalah aktifitas yang dilakukan broker dari hari ke hari terhadap emiten apakah sedang akumulasi, distribusi, mark-up dan mark-down. Akumulasi berarti broker sedang membeli saham dalam jumlah besar sedangkan distribusi berarti broker sedang melakukan penjualan saham kepada investor retail. Mark-up dan mark-down adalah efek dari 2 aktifitas tersebut sehingga harga saham ber-fluktuatif naik-turun.

Untuk apakah investor harus belajar bandarmology ??
Para investor sepakat bahwa 90% adalah "follow the giant" yang artinya sebagai pengikut yang besar. Jika bandar sedang akumulasi dalam jumlah besar umumnya bandar telah mendapatkan rumor positif terlebih dahulu dan belum ter-ekspose ke publik. Mengapa bandar mendapat informasi yang lebih dahulu?? karena bandar adalah sekelompok perkumpulan orang yang bisa saja anggota-nya berperan vital di suatu organisasi khusus dan kebetulan rumor sampai ke telinga-nya dan dengan segera melakukan aksinya sedangkan investor ritel adalah individu yang mencoba peruntungan tanam modal dengan platform aplikasi online trading yang disediakan broker. Konsep "follow the giant" bisa menguntungkan investor ritel karena ikut membeli dan ikut menjual apa yang dilakukan bandar. Keuntungan lain adalah analisa fundamental dan teknikal sudah tentu dilakukan bandar dan resource investor retail menjadi lebih ringan.

Apakah mengikuti aktifitas bandar selalu menguntungkan ??
Tidak, bandar dalam aktifitasnya bisa saja digunakan untuk menarik investor ritel saja bukan sebagai investasi atau saham memang akan disimpan dalam jangka panjang lebih dari 1 tahun. Sebagai investor ritel, jika mengikuti hal tersebut sudah tentu uang yang diinvestasikan lama berputar sedangkan uang yang dimiliki hanya itu. Berbeda dengan bandar, mereka masih memiliki sangat banyak uang untuk diputar kembali. BEI selaku pengawas pasar saham di Indonesia selalu mengedepankan transparansi informasi dan win-win solution antara investor dan perusahaan. Cara yang dilakukan adalah memberikan informasi transparan online jumlah saham yang diakumulasi bandar, membuat rangking perusahaan paling untung (gainer) dan paling rugi (losser) tiap waktu serta informasi lainya yang masih banyak terdapat pada platform aplikasi online trading.

Jika bandarmology tidak sepenuhnya memberikan keuntungan maka strategi apa yang harus dilakukan ??
Strategi yang tepat dan umum dilakukan oleh para investor adalah menggabungkan beberapa analisa untuk memberikan keputusan dalam aktifitas jual-beli saham. Strategi seperti apa ?? yaitu dengan melakukan analisa teknikal misalnya indikator moving average tipe exponential (EMA) seperti EMA 10, EMA 20 dan EMA 100. Setelah dari analisa EMA sudah bisa menentukan titik support dan resistance maka langkah selanjutnya adalah analisa bandarmology dengan melihat aktifitas bandar dari hari ke hari terhadap saham yang akan diincar tersebut. Jika bandar sedang akumulasi maka bisa dipastikan harga akan naik dan investor ritel sebaiknya ikut entry dan secepat mungkin menjual kembali sebelum bandar melakukan aksi distribusi-nya untuk mendapatkan cuan.

Referensi : Pengalaman pribadi investasi

Previous
« Prev Post