Trending Topik

Legenda Batu Malin Kundang di Pantai Air Manis, Padang Sumatera Barat || Mitos yang Mendunia

Diposting oleh On Wednesday, November 25, 2020

Tim jejak eksplorasi kali ini ada tugas di Sumatera Barat dan menyempatkan eksplorasi kecil-kecilan wisata daerah Padang Sumatera Barat. Kota Padang sudah cukup besar namun masih dibawah Palembang dan Pekanbaru untuk tingkat kemajuannya. Kali pertama menapak di Bumi Minang adalah rumah adat dan jam gadang, namun ternyata daerah wisata tersebut masih cukup jauh dari tempat dinas kita semua.

Akhirnya tim memutuskan untuk melihat asal daerah legenda batu si malin kundang anak durhaka. Batu ini ternyata terletak di pinggir Pantai Air Manis dan disana masih terlihat jelas batu dan perahu yang konon ditumpangi malin kundang. Menurut kami sendiri, semua itu adalah hasil visualisasi dari mitos agar mudah diingat dan bisa ditapak tilas oleh generasi penerus.

Pantai Air Manis Padang Sumatera Barat juga menyajikan pemandangan yang cukup indah. Disana cocok untuk wisata keluarga dan banyak gazebo dan tempat duduk di pinggiran pantai menambah rasa damai serta tenang untuk menghabiskan hari libur.

Saksikan Video Keseruan Kami di Batu Malin Kundang Anak Durhaka di Youtube Channel Berikut:


Referensi:

[1] Youtube Channel "Jejak Eksplorasi Official"

Macam-Macam Teknik NDE untuk Analisa Failure Tube Boiler

Diposting oleh On Sunday, November 22, 2020

Kegagalan (failure) boiler bermacam-macam dan sudah dibahas pada "Analisa Profil Kerusakan Tube Boiler". Berdasarkan standard Electric Power Research Institute (EPRI) terdapat beberapa macam teknologi yang bisa digunakan untuk menganalisa adanya failure yang dikenal dengan istilah Non-Destructive Examination (NDE) karena dalam pengujiannya tidak merusak material, berikut macam-macam teknik NDE yang digunakan pada typical failure tube boiler:

Corrosion Fatigue, teknik NDE yang digunakan adalah:

  • Internal: Visual Test (VT) menggunakan borescope/videoscope
  • Ekternal: Penetrant Test (PT), Magnetic Test (MT), Ultrasonic Test (UT) Thickness, UT Phased Array dan Radiography Test (RT)
Thermal-Mechanical Fatigue, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Eksternal: VT Mata, Particle Testing, UT Thickness, RT , PT, MT
  • Internal: Eddy Current Testing (ECT), AC Potential Drop (ACPD)
Creep Fatigue, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Ekternal: VT mata, Wet Fluorescent Magnetic Testing (WFMT), PT, UT Thickness, Replika

Flow-Induced Vibration Damage, teknik NDE yang digunakan adalah:

  • Eksternal: VT Mata, PT, MT, UT Thickness
  • Internal: ACPD, ECT, Accoustic Monitoring
Flow-Accelerated Corrosion, teknik NDE yang digunakan adalah:

  • Internal: VT menggunakan borescope/videoscope
  • Eksternal: UT Thickness, ECT, RT
Acid Phospate Corrosion; Caustic Gouging; & Hydrogen Damage, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Internal: VT menggunakan borescope/videoscope, ECT, Magnetostrictive Sensor, Low-Frequency Electromagnetic Technique (LFET), Electromagnetic Acoustic Transducer (EMAT)
  • Eksternal: UT Thickness, RT, Thermography
Internal Pitting, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Internal: VT menggunakan borescope/videoscope, Magnetostrictive Sensor, ECT
  • Ekternal: UT Thickness, RT
Graphitization, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Eksternal: Replika
Thermal Fatigue, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Eksternal: VT Mata, PT, MT, RT, UT Thickness
  • Internal: ECT, ACPD
Acid Dew Point Corrosion, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Eksternal: VT Mata, UT Thickness
  • Internal: ECT, LFET
Stress Corrosion Cracking (SCC), teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Eksternal: PT tipe Fluorescent Dye, VT Mata, UT Thickness, RT, WFMT
  • Internal: ECT, LFET
Short-Term Overheating,  teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Ekternal: VT Mata, UT Thickness, RT
  • Internal: ECT
Long-Term Overheating,  teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Internal: ECT
  • Eksternal: UT Thickness
Low Temperature Creep Cracking,  teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Ekternal: VT Mata, PT, MT, UT Thickness 
  • Internal: ACPD, ECT
Fly Ash Erosion, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Eksternal: VT Mata, UT Thickness, RT
Fireside Corrosion, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Eksternal: VT Mata, MT, UT Thickness, Thermography
  • Internal: ECT, LFET
Sootblower Erosion, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Eksternal: VT Mata, UT Thickness
  • Internal: ECT
Chemical Cleaning Damage, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Ekternal: UT Thickness, RT 
  • Internal: ECT
Coal Particle Erosion, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Eksternal: VT Mata, UT Thickness, RT
  • Internal: ECT, LFET
Hydrogen Damage, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Internal: VT menggunakan borescope/videoscope
  • Eksternal: RT, Thermography, Macro Etching
Rubbing/Fretting, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Ekternal: VT Mata
  • Internal: ECT
Welding/Repair Defect, teknik NDE yang digunakan adalah:
  • Eksternal: RT, UT Thickness, PT, MT, VT mata
Kutip Artikel ini sebagai Referensi (Citation):
Feriyanto, Y.E. (2020). Macam-Macam Teknik NDE untuk Analisa Failure Tube Boiler, Best Practice Experience in Power Plant. www.caesarvery.com. Surabaya

Referensi:
[1] EPRI. Guidelines for the Non-Destructive Examination of Boiler

Telaga Ngipik, Eksotisme Bekas Galian Tambang Kapur PT Semen Gresik (persero) || Gresik, Jawa Timur

Diposting oleh On Sunday, November 22, 2020

Telaga Ngipik terletak di Gresik tepatnya disamping pabrik PT Petrokimia Gresik. Telaga ini terbentuk karena bekas galian tambang PT Semen Gresik. Telaga ini sekarang diberdayakan untuk menjadi lokasi penelitian, wisata dan hobi. Setiap harinya banyak warga yang memancing disini. Sebagai tujuan wisata telaga ini cukup menarik karena banyak tempat rindang di pinggiran telaga yang bisa untuk beristirahat dan juga spot instragammable.

Kami juga berkali-kali mengajak keluarga untuk main kesana, bisa sekedar untuk menikmati kopi di pinggiran telaga sambil memancing serta membuat video pendek dokumentasi bersama keluarga. Telaga ngipik merupakan spot memancing menarik karena banyak ikan seperti mujair, nila dan gabus disana.

Tonton Keseruan Kami di Telaga Ngipik berikut:


Referensi

[1] Youtube Channel "Jejak Eksplorasi Official"

Seberapa Efektifkah Bisnis Jual-Beli Online di Tahun 2020 Keatas

Diposting oleh On Thursday, November 19, 2020

Tahun 2020 ini menjadi babak baru dalam perubahan jaman karena semua orang di dunia dipaksa untuk kenal dengan internet dan memanfaatkan teknologi untuk membantu aktifitas keseharian mereka. Artikel sebelumnya sudah kami bahas terdapat 2 potensi bisnis di era digital IT yang lanjut ke industri 5.0 yaitu influencer dan jual-beli online, disini akan dibahas lebih lanjut potensi jual-beli online di tahun digital IT ini.

Pengalaman penulis yang sudah memiliki toko online di 3 marketplace berbeda yaitu Bukalapak, Tokopedia dan Shopee pada awal Tahun 2020 terjadi lonjakan transaksi yang sangat drastis hampir 1000% dibandingkan tahun-tahun sebelumnya dan terus berlanjut sampai sekarang. Berdasarkan hal tersebut, bisa ditarik kesimpulan bahwa tahun 2020 merupakan awal yang baik dimulainya membangun toko online dan mempelajarinya sehingga kedepan siap untuk kompetisi di era digital IT.

Toko online menjadi favorit banyak kaum millineal karena dinilai lebih cepat dalam memberikan kebutuhan yang diinginkan dalam artian pasti ada dan tidak perlu jauh-jauh mendatangi toko fisik yang belum tentu ada barangnya. Harga yang diberikan juga transparan dan bisa dibandingkan dengan toko lain serta efisien karena marketplace sendiri juga berlomba-lomba memberikan diskon + gratis ongkir sehingga menambah kelebihan jual-beli online dibandingkan konvensional.

Pengalaman penulis sendiri, ketika membutuhkan sparepart kendaraan yang rusak, dimana sulit didapatkan dan tentu kalau ada di toko pasti mahal harganya karena barang yang jarang rusak namun ketika di browsing di 3 marketplace tersebut tersedia bermacam-macam kondisi (new atau second), varian (ori, KW atau grade ori) dan juga jauh dekat area seller dengan buyer. Adanya marketplace ini terlebih dengan sistem uang ditahan terlebih dahulu oleh pihak-3 yaitu marketplace sebelum barang sampai di tangan buyer dalam keadaan baik dan sesuai maka dari sini disimpulkan bahwa jual-beli online sangat aman dan hampir tidak ada celah untuk tindakan kecurangan.

Penggunaan smartphone yang merata di semua masyarakat serta tuntutan efisiensi yang tinggi dengan tingkat kebutuhan yang banyak maka masyarakat banyak memanfaatkan aktifitas jual-beli online karena dinilai telah banyak menghemat waktu dan uang. Melihat kondisi seperti itu, maka penulis beropini bahwa bisnis jual-beli online di Tahun 2020 keatas akan sangat berkembang pesat dan anjuran untuk semua orang agar mulai membangun asset sejak dini agar 5-10 tahun mendatang sudah punya senjata ketika digital IT sudah benar-benar dijalankan penuh.

Referensi: Pengalaman Pribadi pada Tema Terkait

Jalur Lintas Selatan (JLS) Trenggalek-Pacitan, Jawa Timur || Jalan Mulus Tanpa Cacat

Diposting oleh On Tuesday, November 17, 2020

Pengalaman kami touring dengan Ninja 250 FI dari Blitar ke Pacitan yang ditempuh +/- 3 jam. Berangkat dari Blitar Pukul 06.00 WIB melewati Ngantru-Tulungagung-Trenggalek-Pacitan. Sepanjang perjalanan disuguhkan pemandangan yang indah sekali dan jalanan mulus tanpa cacat serta tikungan yang sudah terstandar.

Setelah Trenggalek Kota lanjut menyusuri daerah selatan menembus hutan dan gunung-gunung dengan jalanan yang penuh dengan tikungan, kelok-kelok membuat daerah Jalur Lintas Selatan (JLS) adalah surganya para rider touring kelokers mania. Pengalaman pertama kami touring kesana langsung takjub luar biasa dan ingin datang lagi kesini suatu saat.

Sepanjang perjalanan Jalur Lintas Selatan (JLS) kami sering berhenti untuk melihat pemandangan dan mengambil foto seta video keindahan alam disana. Sesampai di Pacitan, kami disuguhkan beberapa pantai yang sangat indah dan tinggal memilih untuk tempat istirahat menikmati keindahan alam.

Aspal jalan dan tikungan di Jalur Lintas Selatan (JLS) sangat bagus dimana aspalnya sudah mulus serasa ban motor menempel rekat serta tikungan mengikuti kemiringan yang sudah terstandar. Pemandangan sawah, gunung, hutan, lembah dan pantai terlihat selama perjalanan. Banyak perkampungan disepanjang Jalur Lintas Selatan (JLS) sehingga aman untuk dilewati.

Tonton Keseruan Video Touring Kami di Jalur Lintas Selatan di Youtube Channel Berikut:

Referensi

[1] Youtube Channel "Jejak Eksplorasi Official"

Analisa Profil Kerusakan Tube Boiler PLTU (2 of 2)

Diposting oleh On Monday, November 16, 2020

  • Low pH/Acid Corrosion

Terjadi ketika fluida yang mengalir memiliki pH asam yang bisa berasal dari residual acid cleaningresidual regenerant system, kebocoran tube condenser atau berlebihnya kandungan gas CO2 membentuk H2CO3 yang bersifat asam. Dalam proses reaksinya, iron (Fe) menggantikan hydogen ion (acid) kemudian iron ter-oksidasi dan menghasilkan gelembung gas hydogen pada permukaan iron. Berikut reaksinya: [Port and Herro, 1991]

Fe + 2H+ + Cl- ---> H+ Fe2+ + Cl- 

Berikut profil kerusakan tube boiler akibat acid corrosion:

Profil yang menjadi ciri khas dari acid corrosion adalah bopeng-bopeng merata dan cukup dalam di semua permukaan material. Bopeng tersebut merupakan hasil dari pecahnya gelembung gas hydogen ketika acid menyerang iron steel.
  • Cold End/Sulphide/Dew Point Corrosion
Fenomena failure ini pernah dialami secara langsung oleh Feriyanto (2019) di unit pembangkitan 2 x 30 MW pada peralatan Air-Pre Heater (APH). Dari hasil kajian enjiniringnya berikut data yang didapatkan:
Tampak gambar diatas material APH dari carbon steel dan corten steel mengalami kegetasan dan banyak ditemukan serpihan serta kerak material berwarna merah kecoklatan.
Desain dari APH sendiri adalah vertical seperti gambar dan korosi/failure material banyak terdapat pada ujung material.
Kemudian dilakukan analisa komposisi kerak menggunakan XRD dan didapatkan data bahwa kandungan dominannya adalah magnetite dan sulfurMagnetite pada material merupakan lapisan warna hitam sebagai pasifasi permukaan terhadap serangan korosi sedangkan sulfur berasal dari ash sisa pembakaran batubara. Dalam keadaan kering sebenarnya sulfur tidak korosif dan berbeda ketika basah/lembab sehingga harus dilakukan pendalaman operasional di APH. 
Dew Point Corrosion adalah korosi yang terjadi ketika gas didinginkan dibawah titik saturasi/kondensasi-nya. Sulfuric acid (H2SO4) ter-kondensasi pada temperatur 116-166 oC  atau lebih besar tergantung konsentrasi gas SOdan konsentrasi air-uap di flue gas [Port and Herro, 1991]. 
Berikut data operasi inlet-outlet APH PLTU 2x30 MW:
Berdasarkan data tersebut bisa diketahui terdapat range temperature yang cukup jauh dan ini belum lagi jika dibandingkan dengan furnace karena menurut handbook Port and Herro (1991) dew point corrosion akan terdukung dengan adanya penurunan yang drastis temperatur dari 1650 oC (furnace) menjadi 121 oC (APH). Sehingga berdasarkan dara tersebut bisa ditarik kesimpulan bahwa penyebab failure APH adalah dew poin corrosion karena temperatur outlet APH antara 116-166 o. Untuk memperkuat apakah berlanjut ke sulfide corrosion maka dilakukan trending CoA batubara yang digunakan, berikut datanya.

Berdasarkan data tersebut, memang didapatkan informasi bahwa kandungan sulfur cukup tinggi dan  ini merupakan karakteristik dari low rank coal, sehingga reaksi lanjutan sulfide corrosion bisa terjadi. Berikut reaksinya:

S + O2 ---> SO

Fraksi kecil antara 1-3% dari SOyang diproduksi ter-oksidasi menjadi SOlewat reaksi langsung dengan atom oksigen pada udara pembakaran.

SO2 + O ---> SO3

Bisa terjadi reaksi lain ketika SOyang diproduksi terdapat katalis seperti ferric oxide (FeO), vanadium pentaoxide (V2O5) dan nikel (Ni).

SO2 + ½ O2 + katalis ---> SO3

Ketika temperatur operasi dibawah dew point sulfuric acid, maka bisa terjadi reaksi sebagai berikut:

H2SO4 + Fe ---> FeSO4 + H2

Berikut profil kerusakan yang disebabkan oleh dew point corrosion:

  • Thermal Fatigue Corrosion Cracking
Korosi ini terjadi karena kelelahan material (cyclic tensile stress) yang dioperasikan pada area yang korosif sehingga material mudah terserang korosi. Tahap awal dari korosi tipe ini adalah oxide layer rusak kemudian terjadi crack mikostruktur yang terlihat menggunakan mikroskop pembesaran 200x dan 400x seperti dibawah ini: [Port and Herro, 1991]
Berikut profil kerusakan tube boiler akibat thermal fatigue atau fatigue corrosion:
  • Cavitation/Kavitasi
Kavitasi adalah terdapatnya gelembung akibat fluida dioperasikan pada tekanan sangat rendah dibawah tekanan uap. Perbedaan tekanan antara inlet dan outlet yang sangat tinggi mendukung terbentuknya gelembung gas yang bisa menghantam material (water hammering). Berikut profil kerusakan tube boiler akibat kavitasi: [Port and Herro, 1991]
Berikut rangkuman jenis kerak (scale/deposit) dan karakteristiknya di tube boiler:  [Port and Herro, 1991]
Berikut rangkuman jenis failure di boiler system: [EPRI Guidelines]

Kutip Artikel Ini (Citation):
Feriyanto, Y.E. (2020). Analisa Profil Kerusakan Tube Boiler PLTU, Best Practice Experience in Power Plantwww.caesarvery.com. Surabaya

Referensi:
[2] The Babcock & Wilcox Company. Water and Steam Chemistry, Deposits and Corrosion
[4] Feriyanto, Y.E. (2019a). Macam-Macam Korosi, Best Practice Experience in Power Plant. Surabaya
[5] Feriyanto, Y.E. (2019b). Training Boiler Failure Analysis. Yogyakarta
[6] Port, R.D., and Herro, H.M. (1991). The Nalco Guide to Boiler Failure Analysis. McGraw-Hil, Inc
[8] Feriyanto, Y.E. (2019). Analisa Kebocoran Tube APH, Best Practice Experience in Power Plant. Kajian Enjiniring. Surabaya
[9] EPRI. Guidelines for the Non-destructive Exmaintaion of Boiler

Pantai Lorena Lamongan Jawa Timur, Spot Instragammable Utara Jawa di Jalur Pantura

Diposting oleh On Wednesday, November 11, 2020

Pantai Lorena terletak di Paciran Lamongan dekat dengan lokasi Wisata Bahari Lamongan (WBL). Pantai Lorena sangat mudah diakses karena letaknya yang tepat di jalanan Pantura. Bagi pengendara yang melintasi jalur Pantura pasti akan melihat Pantai Lorena. Pantai ini menyajikan spot instragammable yang indah untuk swafoto bersama keluarga.

Bagi pengunjung yang ingin menikmati keindahan alam Laut Jawa bisa mampir di kafe pinggiran pantai. Disana pengunjung bisa langsung melihat Pantai Lorena. Pengalaman kami mengajak si buah hati cukup senang main di pantai karena banyak terumbu karang dan ikan-ikan kecil yang terjebak diantara karang. Dengan menyewa jaring kecil, si buah hati bisa bermain sepuasnya dengan ikan-ikan laut kecil disana.

Saksikan Keseruan Kami Main di Pantai Lorena Berikut:


Referensi:

[1] Youtube Channel "Jejak Eksplorasi Official"

Seberapa Efektifkah Bisnis Influencer di Tahun 2020 Keatas

Diposting oleh On Tuesday, November 10, 2020

Sangat terasa perubahan era di perbatasan Tahun 2020 ini, dimana digital IT hampir 100% digunakan karena adanya pemaksaan protocol pencegahan penyebaran COVID-19. Bisa kita ketahui bersama bahwa sekarang channel youtube sudah menyediakan hampir semua kebutuhan hiburan, pengetahuan, tips dan trik yang kita butuhkan. Penyajian kreatif oleh youtuber layaknya pemeran artis di TV dan setiap orang bisa menjadi artis dengan penyiaran live atau lewat suguhan drama, komedi dan ulasan bak siaran di acara di TV.

Selain itu, media sosial lain seperti instagram, facebook dan blogger juga menyuguhkan acara serupa yang lebih menarik dan hidup dibandingkan dahulu. Banyak para pengguna media sosial berlomba-lomba menyajikan isi yang semenarik mungkin untuk mengundang para viewers, yang mana ini nanti menjadi asset berharga mereka untuk melakukan aksi yang sebenarnya. Ketika para viewers banyak mampir ke channel mereka maka setiap acara/isi yang disiarkan akan dilihat dan masuk ke alam bawah sadar mereka dan inilah yang disebut dengan "Influencer".

Influencer bisa menjadi baik dan buruk sehingga dimasa sekarang ini, semua orang dituntut untuk crosscheck setiap informasi yang diterima karena banyak juga informasi HOAX yang belum jelas sumber beritanya namun sudah tersebar secara masif. Dibutuhkan individu yang kritis dan banyak keingintahuan untuk bisa survive di tahun digital IT ini.  Banyak produsen lebih memilih endorse ke channel-channel millineal karena lebih tepat sasaran dibandingkan dengan koran/tabloid yang sudah mulai ditinggalkan, media TV yang dinilai kurang menarik dan tidak sesuai ekspektasi. Hal ini disebabkan karena pertumbuhan teknologi yang sangat pesat yaitu smartphone yang ada pada genggaman setiap orang. Semua media ada di genggaman sehingga bisa dengan mudah mendapatkan hal yang diinginkan dan lebih cepat.

Tantangan bisnis di tahun digital 2020 ketas adalah kecepatan, ketepatan, ketertarikan dan keunikan, dimana untuk artikel ini yang dibahas adalah potensi seorang influencer dimana kecepatan mereferensikan channel yang dilihat ringan diakses dengan loading cepat, ketepatan mereferensikan tema channel dengan produk yang diulas (misal blogger) harus sama atau kalau iklan di sosial media karena yang melihat para millineal maka produk juga harus sesuai dengan kebutuhan para millineal. Ketertarikan mereferensikan acara/siaran yang ditampilkan menarik para pengunjung dengan sajian konten terkini dan diperlukan oleh masyarakat luas sedangkan keunikan karena banyak orang bisa menjadi influencer dan memiliki channel sendiri maka untuk bisa bersaing dibutuhkan kreatifitas yang lebih agar unik sehingga produsen tertarik dan tepat menghabiskan biaya iklan mereka.

Menghidupkan dan membangun media sosial akan lebih baik dimulai dari sekarang untuk membangun asset di masa 5-10 tahun kedepan, dimana ketika semua sudah full digital IT dan Artificial Intelligence (AI) maka kita memiliki asset yang berharga dan siap menghadapi kompetisi jaman. Semua informasi ini berdasarkan pengalaman penulis berselancar di berbagai media dan mencoba menggeluti untuk beradaptasi dengan perubahan jaman yang semakin cepat.

Referensi: Pengalaman Pribadi dengan Tema Terkait

Analisa Profil Kerusakan Tube Boiler PLTU (1 of 2)

Diposting oleh On Saturday, November 07, 2020

Tube boiler adalah komponen di PLTU yang berfungsi sebagai converter air menjadi uap bertekanan. Dalam operasinya, boiler bisa mengalami serangkaian failure baik dari sisi dalam (inside) maupun luar (outside). Kemungkinan penyebab dari sisi inside adalah:

  • Deposit karena silica, hardness water (Ca/Mg), phospate
  • Korosi karena injeksi kimia berlebihan sehingga air bersifat pH rendah atau pH tinggi
  • Korosi karena kelebihan dissolved gas (CO2 dan O2)

Sedangkan kemungkinan penyebab dari sisi outside adalah:
  • Abrasi karena pasir silica, sootblower treatment, fly ash
  • Slagging karena agglomerasi batubara
  • Korosi karena sulfur batubara

Berikut beberapa gambar dan penjelasan failure di tube boiler:
  • Oxygen Pitting/Oxygen Corrosion
Pitting (korosi sumuran) adalah localized corrosion yang artinya korosi yang terpusat parah di titik tertentu saja. Cir khas dari pitting adalah lubang dalam dengan luasan kecil, bisa terlihat di permukaan atau didalam material. Posisi yang didalam inilah yang sangat berbahaya karena tidak diketahui dan tiba-tiba material sudah kehilangan sifat mechanical properties-nya.

Pitting bisa disebabkan oleh keberadaan oksigen terlarut dan umumnya terjadi di operasi tekanan rendah [The Babcock & Wilcox Company]. Oksigen bisa menyebabkan reaksi oksidasi dan menyebabkan korosi dan salah satu bentuknya adalah pitting. Reaksi sebagai berikut: [Feriyanto, 2018]

2 Fe + 2 H2O + O2 ---> 2 Fe(OH)2

4 Fe(OH)2 + 2 H2O + O2 ---> 4 Fe(OH)3

Fe(OH)2 adalah senyawa yang tidak stabil dan merupakan bibit korosi (agent corrosion) sedangkan Fe(OH)3 adalah produk korosi.

Terdapat profil yang cukup berbeda untuk oxygen corrosion berdasarkan handbook Port and Herro, (1991), seperti berikut:

  • Phospate Corrosion/Phospate Attack

Korosi ini disebabkan karena pengaruh pemberian Tri Sodium Phospate (TSP) di steam drum melebihi ambang batas dengan standar acuan normal mol rasio Na/PO4 < 2.8 [The Babcock & Wilcox Company]. Reaksi yang terjadi sebagai berikut:

Na3PO4 + Fe + 2 H2O ---> NaFePO4 + 2 NaOH + H

Pengalaman yang pernah kami temui untuk kasus ini adalah ketika pengujian menggunakan XRD ditemukan kandungan Na yang terlalu tinggi di surface material dan menyebabkan crack failure. Keberadaan Na yang tinggi ini menandakan purity phospate yang rendah atau kelebihan injeksi phospate. Dalam investigasi kami, ditemukan penyebabnya adalah purity phospate yang rendah <85% (standar yang disarankan >95%) dengan pH 1% pelarutan 10-11 (standar >12) sehingga untuk buffering harus menggunakan dosis lebih banyak dibandingkan dengan purity tinggi. Disebabkan melimpahnya Na dari injeksi maka bisa berpotensi carry-over di steam drum dan menempel pada tube boiler dan blade turbine [Feriyanto, 2020].

Berdasarkan EPRI Cycle Chemistry Guidelinesphospate harus dijaga di boiler system agar terhindar dari phospate attack dengan standar minimum phospate (PO4) 0.2 ppm dan maksimum phospate (PO4) 10 ppm.

  • Acid Corrosion/Acid Attack & Hydrogen Damage
Keberadaan hydrogen juga membahayakan tube boiler, karena banyaknya konsentrasi Hmengindikasikan nilai pH ke arah asam (acid). Hydrogen yang terakumulasi di sistem bisa bereaksi dengan carbon steel (FeC) membentuk metana (CH4), seperti reaksi berikut: [Feriyanto, 2019].

Fe3C + C + 4 H2 ---> 2 CH4 + 3 Fe

Hydrogen bisa berasal dari disosiasi chemical yang digunakan sebagai injeksi kimia seperti NH3, N2H4, H2S dan H2O. Berikut profil kerusakan tube boiler akibat hydrogen damage: [The Babcock & Wilcox Company; Port and Herro, 1991]
Hydrogen damage dengan kehadiran metana membuat getas material sehingga mudah terserang korosi.
Berdasarkan handbook Port and Herro (1991), produksi hydrogen bisa berasal dari reaksi korosi pada pH rendah (asam) dan juga pH tinggi (basa). Pada pH rendah kejadian mirip seperti penjelasan diatas, sedangkan pada PH tinggi, urutan reaksi kimia mirip dengan caustic gouging (penjelasan detail dibawah) dengan urutan kejadiannya adalah: (i) caustic melarutkan/mengelupaskan lapisan magnetite; (ii) air bereaksi dengan iron steel dan membebaskan hydrogen, seperti reaksi berikut:

3 Fe + 4 H2O ---> Fe3O4 + 8 H

;(iii) caustic menyerang langsung ke iron steel dan dihasilkan juga hydrogen; dan (iv) hydrogen hasil dari proses tahap (ii) dan (iii) kemudian menyerang iron carbide membentuk metana, seperti reaksi berikut:

Fe3C + 4H ---> CH4 + 3 Fe

  • Caustic Gouging/Caustic Attack/Caustic Embritllement/Ductile Gouging
Failure ini lebih disebabkan karena tingkat alkalinitas yang tinggi (pH basa kuat >12) pada boiler water. Keberadaan caustic ini bisa disebabkan karena berlebihnya penggunaan soda caustic (NaOH) atau berlebihnya NaOH produk hasil reaksi antara caustic phospate (Na3PO4) dengan air di steam drum, seperti reaksi berikut: [Feriyanto, 2020]

Na3PO4 + H2O ---> Na2HPO4 + NaOH

Keberadaan NaOH atau penambahan NaOH ini sebenarnya dibutuhkan dalam operasional boiler PLTU sebagai buffering pH ketika terjadi kebocoran di tube condenser (cooling air laut), namun jika berlebihan bisa menyebabkan failure yang fatal. Berikut profil kerusakan tube boiler akibat caustic gouging: [The Babcock & Wilcox Company]
Untuk mengantisipasi agar tidak terjadi seperti hal diatas, maka digunakan penjagaan standar nilai pH boiler water pada range 9.2-10.5 dengan pengaturan bukaan valve injeksi phospate
Mekanisme korosi ini didahului dengan pengrusakan lapisan magnetite oleh soda caustic kemudian bereaksi dengan iron steel, berikut reaksi kimianya: [Port and Herro, 1991]

4 NaOH + Fe3O4 ---> 2 NaFeO2 + Na2FeO2 + 2 H2O

Ketika magnetite (Fe3O4) sudah terkelupas menyebabkan caustic (NaOH) langsung menyerang iron steel seperti reaksi berikut:

Fe + 2 NaOH ---> Na2FeO2 + H

Caustic corrosion pada permukaan inner tube boiler akibat reaksi diatas seperti ditunjukkan gambar berikut:

Berdasarkan EPRI Cycle Chemistry Guidelines, didapatkan informasi bahwa caustic gouging/caustic embrittlement bisa terjadi ketika penambahan soda caustic (NaOH) >2 ppm pada steam drum boiler.

  • Short-term Overheating
Failure ini disebabkan oleh pemanasan yang tidak merata dan hanya ada di bagian tertentu saja. Lebih dikenal dengan fish mouth failure (crack mulut ikan) dan pengalaman sendiri di lapangan untuk kasus ini banyak disebabkan oleh deposit hardness water yang sudah level scale (mengeras/mengkristal di inner tube boiler). Seperti penampang gambar berikut: [The Babcock & Wilcox Company; Feriyanto, 2019b]
Ketika laju aliran tersumbat scale maka aliran air menjadi tidak lancar dan panas dari furnace tidak mengalami penukaran panas oleh air sehingga material tube boiler terus-menerus terbakar (sampai suhu antara 850-950 oC) dan karena tube boiler yang tersumbat memiliki tekanan yang tinggi maka mechanical properties akan turun dan menyebabkan leakage (pecah). Berikut profil kerusakan tube boiler akibat caustic gouging: [The Babcock & Wilcox Company; Feriyanto, 2019b]
Dikutip dari handbook Port and Herro (1991), short-term overheating terjadi dalam waktu yang cepat antara 454-730 oC bahkan bisa lebih. Berikut profil kerusakannya:

Kebocoran tube seperti ini sangat dirasakan ketika konsumsi air boiler meningkat pesat dan pasti diputuskan untuk segera dilakukan shutdown PLTU untuk perbaikan.
  • Stress Corrosion Cracking (SCC)
Crack pada tube boiler yang disebabkan karena stress material karena tertekan/tertarik sehingga terdapat perenggangan (pori-pori material membesar) dan retak rambut [Feriyanto, 2019a]. Skematik profil kerusakan karena SCC seperti berikut: [The Babcock & Wilcox Company]
Pembesaran 500x menggunakan mikroskop untuk mengetahui profil mikrostruktur sebagai berikut: [Port and Herro, 1991]
Berikut profil cacat akibat stress cracking:
Tipe failure ini cukup berbahaya karena crack yang tersembunyi dan tidak kelihatan sehingga bisa parah ketika sudah terjadi kegagalan seperti patah atau jebol.
  • Creep Failure/Long-Term Overheating
Kerusakan ini lebih disebabkan karena korosi dan abrasi yang merata pada semua tube boiler baik dari inside maupun outside. Selain itu juga bisa disebabkan karena long-term overheating yang merusak mechanical properties material profil kerusakan adalah memanjang/menjalar rata pada permukaan luar tube seperti gambar berikut ini: [The Babcock & Wilcox Company, Port and Herro, 1991]

Bisa dilihat dari profil tersebut bahwa ketika terjadi pemanasan berlebih pada material tube boiler (carbon steel) bisa menyebabkan kegetasan sehingga material menjadi rapuh. Selain itu, dari inside tube akan terlihat magnetite terangkat membentuk gelembung-gelembung dan siap terkelupas.
Mekanisme failure long-term overheating pada temperatur > 427 osering disebut dengan "Chain Graphitization" yaitu leaching Fe dari iron steel (FeC) sehingga hanya menyisakan graphite (C) yang bersifat brittle [Feriyanto, 2019c]. Kejadian failure chain graphitization muncul setelah terjadinya long-term overheating, berikut profil kerusakannya: [Port and Herro, 1991]
Jika dilihat profilnya mirip seperti fish mouth pada short-term overheating dan memang keduanya intinya adalah material tube getas karena pemanasan kemudian karena tekanan manyebabkan pecah pada sisi yang mengalami deformasi paling besar. Perbedaan mendasar adalah fish mouth pada long-term overheating umumnya terjadi pada area las-lasan [Port and Herro, 1991] sedangkan short-term overheating tidak.
Berikut rangkuman jenis kerak (scale/deposit) dan karakteristiknya di tube boiler: [Port and Herro, 1991]
Berikut rangkuman jenis failure di boiler system: [EPRI Guideline]

Kutip Artikel Ini (Citation):
Feriyanto, Y.E. (2020). Analisa Profil Kerusakan Tube Boiler PLTU, Best Practice Experience in Power Plant. www.caesarvery.com. Surabaya

Referensi:
[2] The Babcock & Wilcox Company. Water and Steam Chemistry, Deposits and Corrosion
[5] Feriyanto, Y.E. (2019b). Training Boiler Failure Analysis. Yogyakarta
[6] Port, R.D., and Herro, H.M. (1991). The Nalco Guide to Boiler Failure Analysis. McGraw-Hil, Inc
[8] Feriyanto, Y.E. (2019). Analisa Kebocoran Tube APH, Best Practice Experience in Power Plant. Kajian Enjiniring. Surabaya
[9] EPRI. Guidelines for the Non-destructive Exmaintaion of Boiler
[10] EPRI. Cycle Chemistry Guidelines for Combined Cycle Heat Recovery Steam Generators