Artikel Terbaru

Strategi Buy On Weakness Saham (Beli Ketika Harga Turun)

Buy on Weakness adalah membeli ketika harga saham sudah turun. Strategi yang mendahului sebelum memutuskan memakai ini adalah Strategi Wait and See. Pengamatan terhadap pelemahan harga harus segera dilakukan aksi beli karena berdasarkan prediksi analisa teknikal harga saham dengan cepat akan rebound kembali. Strategi buy on weakness dianjurkan untuk seorang trader yang menginginkan return sangat cepat dalam waktu singkat.
Sumber Gambar : www.tribunnews.com
Mengapa ada strategi buy on weakness ??
Berdasarkan analisa, bandar sedang menurunkan penumpang (investor yang sedang antri jual-beli) dengan membuat harga naik dan turun sehingga investor yang menerapkan Strategi Cut Loss akan terjual dan terbeli otomatis. Dengan penumpang yang sudah turun, maka bandar akan lebih leluasa membeli saham dengan harga bawah dan siap-siap melakukan aksi jual dengan target price yang sudah direncanakan.

Kapan menggunakan strategi buy on weakness ??
Ketika saham barusaja rebound dan sedang bullish adalah waktu yang tepat untuk strategi ini. Karena dalam proses bullish, harga saham masih memiliki fluktuatif naik-turun walaupun range tidak terlalu besar dan ketika fluktuatif turun inilah waktu yang tepat untuk entry makanya disebut buy on weakness. Analisa lain yang perlu dilihat adalah bandarmology karena bisa saja harga naik-turun ini sebenarnya hanya untuk memancing investor ritel datang. Dalam konsep bandarmology, jika akumulasi dibeli dominan oleh broker A dan distribusi dijual dominan juga oleh A maka bisa dipastikan fluktuatif harga saham ini hanya permainan bandar dan investor ritel diharapkan jangan ikut masuk. Dimanakah investor bisa mendapatkan infromasi tersebut ?? yaitu di broker summary platform aplikasi trading online, disana diinformasikan aktifitas jual-beli saham oleh semua broker yang tercatat di BEI.

BACA JUGA : Strategi Akumulasi Buy and Hold Saham

Mengapa ada weakness di harga saham ??
Pergerakan harga saham hampir semuanya berpola sama yaitu naik-turun sehingga weakness yang dimaksud disini adalah harga ketika sedang turun namun dalam waktu singkat akan segera naik. Pembelian pada strategi buy on weakness ini bukan ketika saham bearish namun kebalikannya yaitu ketika bullish.

Referensi : Pengalaman pribadi investasi

Previous
« Prev Post