Trending Topik

Apakah Tokopedia Masih Pro UMKM Seperti Dahulu??

Kami sebagai buyer-seller aktif sudah sekitar 5 tahunan di semua marketplace di Indonesia. Dari hari ke hari kami mengetahui beberapa kebijakan yang diambil para marketplace untuk survive terhadap bisnisnya dan bertarung untuk berebut konsumen. Kami menilai bahwa jargon-jargon para start-up di awal adalah Pro UMKM yang kami artikan adalah big social oriented dengan low profit oriented. Seperti berikut pengalaman kami ketika para marketplace tersebut bisa disebut Pro UMKM:

  • Sebagai seller, untuk berjualan di marketplace dan barang dilirik oleh pelanggan tidak memerlukan effort membeli iklan, namun marketplace tersebut sudah di otomasi search engine-nya untuk membagi kue ke beberapa seller
  • Sebagai seller, fee transaksi/admin sangat kecil dan tidak di clustering ataupun jika di clustering maka dibuat kecil misal 0.1-0.5% mirip fee transaksi saham di BEI
  • Sebagai seller, sering di edukasi gratis lewat webinar untuk mengetahui tips dan trik search engine marketplace tersebut bekerja
  • Marketplace tidak memiliki mall online atau kurir sendiri yang berpotensi monopoli dan harga tidak bisa dibandingkan dengan lainnya (akses tertutup)
  • Marketplace tidak membuat kran barang impor masuk, dengan menonaktifkan barang dari luar negeri
  • Marketplace memfilter barang dengan harga yang merusak pasar
  • Marketplace memberikan diskon, free ongkir dan cashback yang wajar dibandingkan memberikan benefit besar itu semua namun didapatkan dari income mencekik para seller lewat fee transaksi
  • Sebagai buyer, tidak dipaksakan untuk mengisi formulir ini itu atau mengikuti program ini itu untuk mendapatkan benefit lebih, karena sebenarnya big data itu yang akan digunakan oleh marketplace untuk kepentingan bisnisnya
  • Sebagai buyer, dimudahkan dalam memfilter barang baik yang termurah, terlaris, terdekat, terpercaya sehingga buyer lebih mudah untuk mempertimbangkan pemilihan
  • Sebagai buyer, untuk mendapatkan benefit tidak harus isi uang di dompet digital yang jika dipikir-pikir akan mubadzir uang yang disana dan jika dilihat berapa banyak dompet digital yang sudah ada sekarang sehingga ketika semuanya harus mendaftar maka berapa banyak uang yang mengendap dan tidak produktif
Tokopedia di pembahasan artikel kami yang lalu masih menerapkan semua kebijakan diatas, namun semakin kesini, dimana start-up ini sudah memiliki valuasi yang tinggi dan menjadi perusahaan terbuka maka kami prediksi visi-misnya beralih ke big profit oriented dan low social oriented. Seperti apakah kebijakan tersebut?? setelah menggandeng Gojek, maka Tokopedia mewajibkan buyer untuk mendapatkan cashback, free ongkir besar dan diskon harus top-up ke Go Pay, kurir yang dahulu dibuat bebas maka sekaranga ada Kurur Rekomendasi, fee transksi/admin yang dulu kecil dan tidak dibuat clustering namun per 6 Juni 2022 dibuat clustering dan cukup besar. Kami masih menunggu lagi update kebijakan dari Tokopedia kedepannya apakah akan terus menjadi kapitalis mirip Shopee atau seperti apa mari kita semua saling mengawasi dan memantau kebijakan agar terjadi persaingan bisnis yang sehat dan tidak merugikan Rakyat Indonesia.

Referensi:
[1] Pengalaman Pribadi Pada Tema Terkait. www.caesarvery.com

Previous
« Prev Post