Artikel Terbaru

Anti COPAS

Review Investasi Saham Tahun 2018

Saham-saham yang telah diamati oleh penulis dan telah dilakukan investasi sebagai berikut :
Sumber Gambar : www.stockdansaham.com
  • JSMR : dibeli di kisaran harga Rp4900/lembar dan sepanjang 6 bulan pertama terus merosot sampai Rp3800/lembar, akhirnya tiap bulan penulis harus melakukan strategi average down sampai kisaran di Rp4400/lembar dan di akhir tahun bisa merasakan cuan dikisaran 19%
  • BUMI dan BMRS : saham rilisan bakrie & brother dibeli di harga gopek dan sepanjang tahun mengalami penurunan terus menerus bahkan selama 3 bulan saham tersebut tidak laku di pasaran sehingga penulis masih memiliki saham tersebut kecantol karena harga yang sangat miris. BEI telah memberikan predikat buruk terhadap saham tersebut dan tergolong emiten tidak sehat. Penulis akan menjual secepat mungkin karena kinerja perusahaan yang tidak kunjung membaik
  • CAMP : sektor consumer good es krim yang cukup terkenal menggoda penulis untuk berinvestasi karena prediksi remaja milineal yang doyan es krim dan menjadi hobi dan benar dalam kurun waktu <1 bulan mendapatkan cuan dikisaran 2% dan terus melakukan aksi beli di bulan berikutnya dan terus cuan sampai 5%. Penjulalan berikutnya tersebut penulis harus melakukan strategi average down dan menunggu sekitar 2 bulan
  • GJTL : sektor produk ban terkenal menjadi alasan penulis membeli disertai harga dan fundamental perusahaan yang bagus. Prediksi benar dengan mendapatkan cuan sekitar 3% dengan pengendapan dahulu sekitar 3 bulan
  • INDF : sektor consumer good raja makanan di Indonesia menjadi alasan penulis investasi dan setelah dibeli ternyata harga terus turun dan harus cuan dikisaran 2% dalam waktu 2 bulan pengendapan. Saham tersebut lambat naik padahal sektor consumer good diprediksi akan terus naik oleh sebagian besar investor dan menurut penulis investasi untuk jangka pendek di saham tersebut kurang bagus dan cocok untuk jangka panjang
  • PGAS : sektor gas yang diprediksi penulis bakal bagus di tahun 2018 karena program pemerintah lewat PGN akhirnya berhasil mengantarkan cuan yang terus-menerus sampai sekitar 6 bulanan dengan range 2-5%
  • BBNI, BBTN, BBRI dan BBCA : sektor perbankan terus dibeli oleh penulis dan memang benar sektor ini tidak akan pernah rugi karena market capital besar, penyumbang nilai IHSG utama dan sistem keuangan yang terus digalakkan ke para nasabah seperti kredit, asuransi, pinjaman dll. Penulis mendapatkan cuan yang terus menerus dengan beli saham tersebut mulai dari 5-9%
  • WIIM : prediksi yang salah dari penulis, dimana dari beli di kisaran harga Rp220/lembar dan tergolong rendah sampai sekitar 1 tahun harus turun sampai Rp140/lembar sehingga penulis harus menggunakan strategi average down sampai sekarang
  • KLBF : perusahaan farmasi yang cukup terkenal mendorong penulis melakukan aksi beli dalam lot yang kecil dan memang pergerakan harga cukup stagnan dan akhirnya harus menunggu cukup lama untuk cuan dikisaran 3%
  • TLKM : prediksi penulis untuk raja telekomunikasi tanah air berbuah manis, karena saham ini masuk dalam blue chip dengan pergerakan harga yang bagus, terbukti dalam kurun <1 bulan bisa cuan di kisaran 5-7%
  • APLN : sektor properti yang terkenal di iklan televisi dan termasuk developer papan atas di ibukota mendorong penulis melakukan aksi beli dan ternyata dari bulan ke bulan harga terus turun sehingga strategi average down diterapkan dan bisa lepas di akhir tahun dengan cuan 3%
BACA JUGA : Strategi Buy-Back
  • ANTM : perusahaan tambang BUMN ini ternyata tidak semanis pemberitaan di luar dan prediksi penulis salah total. Membaca dari website terkemuka ternyata penyumbang terbesar perusahaan ini adalah nikel bukan emas dan tahun 2018 harga nikel jatuh sedangkan perusahaan ini hanya mendapatkan uang dari stempel emas yang dijualan di pasaran dan sedikit pemasukan dari tambang emas. Dibeli dikisaran harga Rp880/lembar dan selama 1 tahun terus turun dan memaksa strategi average down sampai dikisaran harga Rp780/lembar. Penulis belum menjual saham tersebut dan dalam waktu dekat pasti akan terjual karena kurang menguntungkan
  • WSKT dan PTPP : sektor konstruksi dan properti BUMN ini cukup menggiurkan untuk di investasikan karena program pemerintah untuk sektor pembangunan terus dijalankan sehingga saham tersebut merasakan dampak. Penulis segera membeli dan ternyata setelah dibeli harga terus turun sehingga memaksa penulis menggunakan strategi average down dan setelah menunggu 8 bulanan bisa cuan dikisaran 17%
  • PTBA : perusahan tambang batubara terbesar BUMN ini memang bagus untuk investasi jangka pendek maupun panjang karena harganya yang terus naik-turun dengan banyak peminat. Penulis tidak menunggu lama untuk cuan dikisaran 10%
  • FILM : sektor perfilman terbesar di Indonesia ini, IPO di tahun 2018 dan dari harga Rp550/lembar dalam sehari bisa Rp1000/lembar. Kenaikan fantastis tersebut akhirnya memaksa BEI untuk ambil tindakan dan membekukan selama 1 bulan untuk meminta keterangan emiten tentang pergerakan harga yang tidak normal tersebut. Setelah menjalani vakum 1 bulan dan dirilis kembali akhirnya saham FILM kembali melejit sampai kisaran Rp1500/lembar. Karena tingginya harga tersebut maka banyak investor melakukan aksi jual untung sehingga harga saham terus turun sampai di kisaran Rp900/lembar dan pada moment tersebut penulis membeli dalam jumlah lot yang besar. Setelah <1 bulan, saham FILM terus naik dan penulis segera menjual dengan cuan di kisaran 15%. Pembelian saham FILM terus dilakukan oleh penulis dan terus mendapat cuan bahkan sampai akhir tahun penulis juga membeli kembali dan cual dikisaran 3% dalam waktu 2 hari
  • ASII : prediksi penulis untuk mendapatkan harga yang naik tinggi ternyata salah dan harga saham cenderung stagnan dengan pergerakan pelan. Penulis cuan rendah dikisaran 3% dalam waktu <1 bulan
  • DIGI : sektor digital dinilai penulis bagus untuk era 2018 keatas karena semua menggunakan media non-cetak. Setelah IPO rilis, penulis segera melakukan aksi beli dan dalam waktu harian dijual dengan cuan dikisaran 7% kemudian penulis di bulan berikutnya membeli dengan harga rendah dan menjual dalam waktu <1 bulan dengan cuan di kisaran 5%
  • ELSA : prediksi penulis yang merupakan anak perusahan PERTAMINA bagus untuk investasi ternyata kurang tepat. Saham yang rendah dan kurang diminati oleh investor menjadi penyebab saham ELSA stagnan dan penulis harus menunggu cukup lama untuk cuan dikisaran 2-3%
  • SKRN : sektor jasa dan persewaan di dunia industri diprediksi penulis menjadi sektor yang cukup bagus karena mendengar program pemerintah tol laut dan sektor kelautan menggunakan peti kemas dan setelah IPO rilis maka dengan cepat penulis membeli dalam lot yang cukup besar dan benar saja harga terus naik sehingga penulis menjual dengan cuan dikisaran 15%. Bulan berikutnya penulis mencoba membeli, namun pembelian terakhir ini harus memaksa pengendapan dan average down sampai akhir tahun 2018 belum cuan
  • GOOD : sektor consumer good dengan olahan makanan paling terkenal di Indonesia menjadi alasan tersendiri penulis melakukan pembelian setelah IPO rilis dan ternyata setelah pembelian harga saham terus turun dan memaksa penulis untuk average down sampai akhir tahun 2018. saham ini menurut penulis cocok untuk investasi jangka panjang, sehingga kemungkinan akan terus disimpan
  • KPAS : sektor kebutuhan sehari-hari kosmetik dan produk yang terkenal membuat penulis tertarik di IPO saham tersebut dan benar dalam waktu <1 bulan bisa cuan dikisaran 9%
  • PWON : sektor properti yang sangat terkenal di Surabaya dengan ikon mall dan perumahan besar menjadi alasan penulis investasi disini. Membeli dalam lot besar dan dari bulan ke bulan harga terus turun sehingga strategi average down harus diterapkan dan akhirnya bisa cuan di kisaran 12%
  • CAKK dan SSMS : sektor yang menurut penulis tidak tahu sama sekali dan hanya mengandalkan rekomendasi dari pialang saham. Harga memang sangat rendah dan pasti berpotensi naik namun ternyata selama hampir 3 bulan tidak ada perubahan harga dan cenderung stagnan yang menandakan saham kurang laku di pasaran. Penulis masih menyimpan saham tersebut sampai akhir tahun 2018
  • HMSP : saham terbesar di BEI yang sampai harus memaksa stock split karena mahalnya yaitu Rp80.000/lembar dan sekarang di kisaran Rp3800/lembar setelah split. Penulis mendengarkan rumor program pemerintah tidak menaikkan pajak sehingga diprediksi saham tersebut melejit. Dalam waktu <1 bulan saham melejit sampai cuan dikisaran 13%
  • GIIA : sektor penerbangan terbesar di Indonesia yang dalam 5 tahun terakhir dilanda saham yang tidak laku (saham gopek) dan ditinggalkan para investor kemudian dengan akuisisi operasional Sriwijaya Air dan pemberitaan juga dalam waktu dekat akan kerja sama dengan Air Asia maka penulis dengan cepat membeli saham dalam lot yang besar dan rentang 2 hari cuan dikisaran 19%
Referensi : Pengalaman pribadi investasi

Previous
« Prev Post